KUE TIMPAN FEAT KEDAI KOPI

Keunikan di Sabang, Banda Aceh ternyata membuahkan hasil yang memuaskan bagi peloncong kuliner nusantara. Kedai Kopi berukuran kecil, dengan bangku kayu yang sama tuanya dengan dinding yang menghitam dan catnya terkelupas di sana-sini layak anda ketahui. Sajian yang dihidangkan pun sebatas kopi dan teh. Untuk penganan biasanya disajikan Kue Timpan, kue khas Aceh yang terbuat dari tepung beras diisi Sarikaya dan dibungkus Daun Pisang Muda.

Di beberapa kedai kopi dijual pula mie goreng, seporsinya 3.500 rupiah tapi untuk pelancong, biasanya naik menjadi 4.000 rupiah. Hidangan paling mewah adalah martabak, yang penampilan maupun rasanya tak jauh berbeda dengan telur dadar. Meski pada umumnya warga hanya minum kopi, yang secangkirnya 1.500 rupiah. Tapi ngobrolnya, bisa hingga 4 jam.

Kendati tergolong kecil, hanya 153 kilometer persegi, Sabang menyandang status kotamadya dengan 2 kecamatan dan 10 kelurahan. Bila di pulau Jawa barangkali setara dengan kota kecamatan di daerah pinggiran. Fasilitas yang dimiliki Sabang, lumayan lengkap.

Kehidupan masyarakat Sabang hanya berdenyut di kedai kopi. Tradisional memang, namun tetap menarik. Apalagi menu Kopi atau Teh hangatnya tersaji bersamaan dengan Kue Timpan tersebut. Menghilangkan rasa lelah anda setelah berjalan-jalan di Kota Banda Aceh pastinya.


* mediaindonesia

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s